BI Gelar Sulsel Talk, Kinerja Sektor Pertanian Jadi Tantangan Untuk Pemulihan

Gamasi, Makassar – Bank Indonesia Kantor Perwakilan Sulsel menggelar Seminar bertajuk Sulsel Talk. Kegiatan ini bertema Akselerasi Pertumbuhan Ekonomi Sulsel dan Upaya Menjaga Stabilitas Harga pangan, di Kantor BI Sulsel Jalan Jendral Sudirman Makassar, Selasa (21/5/2024).

PJ Sekda Provinsi Sulsel, Andi Muhammad Arsyad, dalam sambutannya mengatakan, penjabat Gubernur Sulsel menginstruksikan untuk melakukan transformasi digital dan konsolidasi dengan lintas golongan.
“Termasuk dalam forum bersama semua pihak yang digelar oleh pihak bank Indonesia. Sebetulnya kami mempertanyakan data BPS menyebutkan Sulsel mengalami penurunan pertumbuhan ekonomi 4,51 persen? benarkah demikian? secara Sulsel banyak ditopang perekonomian yang baik, ” jelasnya.

Andi Muhammad Arsyad menambahkan penurunan ekonomi Sulsel, ternyata dari 17 sektor lapangan usaha, sektor pertanian mengalami penurunan yang drastis. “melalui forum ini perlu kita cermati untuk melakukan akselerasi mendongkrak perekonomian, karena ada 8,7 persen masyrakat kita msh dibawah garis kemiskinan,” sebutnya.

Kepala Perwakilan BI Sulsel, Rizki Ernadi Wimanda mengatakan, secara global, dinamika ekonomi keuangan global berubah cepat dengan risiko dan ketidakpastian meningkat. ini terlihat dari ekonomi global di 2024 tumbuh stabil, AS lebih kuat dari yang diperkirakan dan Inflasi AS 3,5% pada Maret 2024

Sementara itu, menurutnya,
dari perkembangan ekonomi nasional, pertumbuhan ekonomi tetap kuat di tengah meningkatnya ketidakpastian global

“Data menunjukkan Di Quartal 1 2024 ekonomi Indonesia tumbuh 5,11% (yoy) lebih tinggi dari ekspektasi BI 5,08% (yoy). Ini juga didukung oleh konsumsi RT, konsumsi pemerintah, dan konsumsi LNPRT. Dari sisi LU, yaitu industri pengolahan, perdagangan, konstruksi, dan pertambangan, ” katanya.

Secara spasial, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua mengalami pertumbuhan ekonomi tertinggi.

Di Sulsel, Perkembangan ekonomi Triwulan 1 Tahun 2024 mengalami peningkatan. “Triwulan 1 tumbuh 4,82 % meningkat dari 3,79 % (yoy). saat ini Sulsel berada di peringkat 20 dari 33 Provinsi.

Rizki menyebutkan, Sektor Pertanian menyumbang pertumbuhan negatif sejak triwulan III Tahun 2023 sampai dengan saat ini dan semakin membesar dari 0,1 %, -0,46% dan -0,75%.

“Sektor Pertanian di dominasi oleh subsektor perikanan budidaya tangkap dengan total 40%. ini menjadi tantangan karena kinerja sektor pertanian belum sepenuhnya pulih karena masih terdapat risiko terjadinya La Nina dan penyaluran pupuk subsidi yang tidak tepat sasaran,” jelas Rizki.

Bank Indonesia terus sinergi TPID, Pembentukan neraca pangan di 24 kabupaten/kota, lakukan penguatan Cinta Bangga Paham Rupiah khususnya pada periode panen raya. selain itu, Bank Indonesia mendorong penerapan green house khususnya untuk produk holtikultura yang rentan iklim dan cuaca.

Hadir dalam seminar tersebut Sunarsip selaku pengamat ekonomi, Prof Marzuki DEA Dosen FEB Unhas, Konsulat jepang, Konsulat Australia, DPRD Sulsel, kanwil LPS, kepala OJK, sekda Takalar dan Pangkep, pihak BUMN, Akademisi dan Media. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *